Hari Bumi: Dampak Fast Fashion bagi Lingkungan dan Kesehatan

Tri Cahyo Nugroho

Editor: Tri Cahyo Nugroho

Fast fashion terbukti tidak hanya membuat polusi bagi bumi namun juga merugikan tenaga kerja dan konsumen. (Dede Mauladi/Skor.id)
Fast fashion terbukti tidak hanya membuat polusi bagi bumi namun juga merugikan tenaga kerja dan konsumen. (Dede Mauladi/Skor.id)

SKOR.idHari Bumi adalah acara tahunan yang dirayakan di seluruh dunia pada 22 April untuk menunjukkan dukungan bagi perlindungan lingkungan. 

Hari Bumi dirancang untuk meningkatkan kesadaran dan apresiasi terhadap planet yang ditinggali manusia ini yaitu bumi. Hari Bumi ini dicetuskan kali pertama pada 1970 oleh Senator Gaylord Nelson asal Wisconsin, Amerika Serikat, yang juga seorang pengajar lingkungan hidup.

Salah satu problem utama rusaknya lingkungan hidup saat ini dampak yang ditimbulkan dari apa yang diistilahkan dengan fast fashion.

Pengertian Fast Fashion

Fast fashion dapat didefinisikan sebagai pakaian murah dan trendi yang mengambil contoh ide dari catwalk atau budaya selebritas dan mengubahnya menjadi pakaian dengan kecepatan sangat tinggi untuk memenuhi permintaan konsumen. 

Idenya adalah untuk mendapatkan model-model terbaru di pasaran secepat mungkin, sehingga pembeli dapat membelinya saat model tersebut masih berada di puncak popularitasnya dan kemudian, sayangnya, membuangnya setelah beberapa kali dipakai. 

Hal ini mencerminkan gagasan bahwa pengulangan pakaian adalah kecerobohan mode dan jika ingin tetap relevan, Anda harus menampilkan penampilan terkini. 

Hal ini merupakan bagian penting dari sistem produksi dan konsumsi berlebih yang telah menjadikan fesyen sebagai salah satu pencemar terbesar di dunia. 

Bagaimana Fast Fashion Bisa Terjadi

Untuk memahami mengapa fast fashion bisa muncul, kita perlu sedikit melihat ke belakang. Sebelum era tahun 1800-an, perkembangan fesyen berjalan lambat. Anda harus mencari bahan sendiri seperti wol atau kulit, menyiapkannya, menenunnya, dan kemudian membuat pakaiannya. 

Revolusi Industri memperkenalkan teknologi baru—seperti mesin jahit. Pembuatan pakaian menjadi lebih mudah, cepat, dan murah. Toko penjahit bermunculan untuk melayani kelas menengah. 

Banyak dari toko penjahit ini menggunakan tim pekerja garmen atau pekerja rumahan. Sekitar waktu ini, sweatshop bermunculan, bersamaan dengan beberapa masalah keamanan yang umum terjadi. 

Bencana besar pertama yang terjadi di pabrik garmen adalah ketika kebakaran terjadi di Pabrik Triangle Shirtwaist di New York pada tahun 1911. Kebakaran ini merenggut nyawa 146 pekerja garmen, banyak di antaranya adalah imigran perempuan muda. 

Pada era 1960-an dan 1970-an, kaum muda menciptakan tren baru, dan pakaian menjadi bentuk ekspresi pribadi. Namun, masih ada perbedaan antara fesyen kelas atas dan gaya jalanan.

Pada akhir tahun 1990-an dan 2000-an, fesyen berbiaya rendah mencapai puncaknya. Belanja online mulai berkembang, dan pengecer mode cepat seperti H&M, Zara, dan TopShop mengambil alih pasar. 

Merek-merek ini mengambil tampilan dan elemen desain dari rumah mode ternama dan mereproduksinya dengan cepat dan murah. Karena setiap orang kini dapat berbelanja pakaian yang sedang tren kapan pun mereka mau, mudah untuk memahami bagaimana fenomena ini menjadi populer.

Cara Mengenali Merek Fast Fashion

Beberapa faktor utama yang umum terjadi pada merek-merek pelaku fast fashion:

*Ribuan gaya, yang menyentuh semua tren terkini.

*Waktu penyelesaian yang sangat singkat antara saat sebuah tren atau pakaian terlihat di catwalk atau di media selebritas, dan saat produk tersebut beredar di pasaran.

*Manufaktur lepas pantai di mana tenaga kerja paling murah, dengan penggunaan pekerja dengan upah rendah tanpa hak atau keselamatan yang memadai dan rantai pasokan yang rumit dengan visibilitas buruk di luar tingkat pertama.

*Pakaian tertentu memiliki jumlah terbatas—ini adalah ide yang dipelopori oleh Zara. Dengan stok baru yang tiba di toko setiap beberapa hari, pembeli tahu jika mereka tidak membeli sesuatu yang mereka sukai, mereka mungkin akan kehilangan kesempatan.

*Bahan yang murah dan berkualitas rendah seperti poliester, menyebabkan pakaian rusak setelah beberapa kali dipakai dan dibuang—belum lagi masalah serat mikro yang terlepas.

Mengapa Fast Fashion Berdampak Buruk? 

1. Polusi bagi Bumi

Dampak fast fashion terhadap bumi sangatlah besar. Tekanan untuk mengurangi biaya dan mempercepat waktu produksi berarti sudut pandang lingkungan hidup kemungkinan besar akan terpangkas. 

Dampak negatif dari fast fashion mencakup penggunaan pewarna tekstil yang murah dan beracun—menjadikan industri fashion sebagai salah satu pencemar air bersih terbesar di dunia, sama halnya dengan pertanian. 

Itu sebabnya Greenpeace telah menekan merek-merek untuk menghilangkan bahan kimia berbahaya dari rantai pasokan mereka melalui kampanye detoksifikasi fesyen selama bertahun-tahun.

Tekstil murah juga meningkatkan dampak fast fashion. Poliester adalah salah satu kain paling populer. Bahan ini berasal dari bahan bakar fosil, berkontribusi terhadap pemanasan global, dan dapat melepaskan serat mikro yang menambah jumlah plastik di lautan saat dicuci atau bahkan dipakai. 

Namun bahkan kain “alami” sekalipun bisa menjadi masalah dalam skala tuntutan fast fashion. Kapas konvensional membutuhkan air dan pestisida dalam jumlah besar di negara-negara seperti India dan Cina. Hal ini menimbulkan risiko kekeringan dan tekanan ekstrem pada daerah aliran sungai serta persaingan sumber daya antara perusahaan dan masyarakat lokal.

Kecepatan dan permintaan yang konstan berarti peningkatan tekanan pada bidang lingkungan lainnya seperti pembukaan lahan, keanekaragaman hayati, dan kualitas tanah. Pengolahan kulit juga berdampak terhadap lingkungan, dengan 300 kg bahan kimia ditambahkan ke setiap 900 kg kulit hewan yang disamak. 

Kecepatan produksi pakaian juga berarti semakin banyak pakaian yang dibuang oleh konsumen, sehingga menimbulkan limbah tekstil dalam jumlah besar. Menurut beberapa statistik, di Australia saja, lebih dari 500 juta kilogram pakaian yang tidak diinginkan berakhir di tempat pembuangan sampah setiap tahunnya.

2. Eksploitasi Pekerja 

Selain kerugian lingkungan akibat fast fashion, ada juga kerugian manusia. Fast fashion berdampak pada pekerja garmen yang bekerja di lingkungan berbahaya, dengan upah rendah, dan tanpa hak asasi manusia yang mendasar. 

Di bagian bawah rantai pasokan, para petani mungkin bekerja dengan bahan kimia beracun dan praktik brutal yang dapat berdampak buruk pada kesehatan fisik dan mental mereka, sebuah penderitaan yang disoroti oleh film dokumenter The True Cost.

3. Membahayakan Hewan

Hewan juga terkena dampak fast fashion. Di alam liar, pewarna beracun dan serat mikro yang dilepaskan di perairan akan tertelan oleh kehidupan darat dan laut melalui rantai makanan dan menimbulkan dampak yang sangat buruk. 

Lalu, ketika produk-produk yang berasal dari hewan seperti kulit, bulu, dan bahkan wol digunakan secara langsung dalam dunia fesyen, maka kesejahteraan hewan pun terancam. 

Sebagai contoh, sejumlah skandal mengungkapkan bahwa bulu asli, termasuk bulu kucing dan anjing, sering kali dianggap bulu palsu oleh pembeli yang tidak mengetahuinya. 

Kenyataannya ada begitu banyak bulu asli yang diproduksi dalam kondisi buruk di peternakan bulu sehingga produksi dan pembeliannya menjadi lebih murah dibandingkan dengan bulu palsu.

4. Memaksa Konsumen

Terakhir, fast fashion dapat berdampak pada konsumen itu sendiri, mendorong budaya “ “membuang” karena produk-produk tersebut sudah ketinggalan zaman dan cepatnya munculnya tren. 

Fast fashion membuat kita percaya bahwa kita perlu berbelanja lebih banyak agar tetap mengikuti tren, menciptakan rasa kebutuhan dan ketidakpuasan yang terus-menerus. Tren ini juga mendapat kritik atas dasar kekayaan intelektual, dengan beberapa desainer menuduh bahwa pengecer telah memproduksi secara massal desain mereka secara ilegal.

Pemain Besar Fast Fashion

Banyak pengecer yang kita kenal sekarang sebagai pemain besar fast fashion, seperti Zara atau H&M, dimulai sebagai toko kecil di Eropa sekitar tahun 1950-an. 

Secara teknis, H&M adalah raksasa mode cepat tertua, yang dibuka sebagai Hennes di Swedia pada tahun 1947, berekspansi ke London pada tahun 1976, dan tak lama kemudian, mencapai Amerika pada tahun 2000. 

Zara menyusul, yang membuka toko pertamanya di Spanyol Utara pada tahun 1975. Ketika Zara mendarat di New York pada awal tahun 1990-an, orang pertama kali mendengar istilah “fast fashion”. Istilah ini diciptakan oleh New York Times untuk menggambarkan misi Zara yang hanya membutuhkan waktu 15 hari agar sebuah pakaian mulai dari tahap desain hingga dijual di toko.

Nama-nama besar lainnya dalam fast fashion saat ini termasuk Uniqlo, Gap, Primark, dan TopShop. Meskipun merek-merek ini dulunya dianggap sebagai produk pengganggu yang sangat murah, kini ada alternatif yang lebih murah dan lebih cepat seperti Shein, Missguided, Forever 21, Zaful, Boohoo, dan Fashion Nova. Merek-merek ini dikenal sebagai ultra fast fashion, sebuah fenomena terkini yang kedengarannya buruk. 

RELATED STORIES

Jelang Olimpiade 2024, Polusi dan Kualitas Air Sungai Seine Masih Mengkhawatirkan

Jelang Olimpiade 2024, Polusi dan Kualitas Air Sungai Seine Masih Mengkhawatirkan

Surfrider Foundation memperingatkan soal polusi dan kualitas air Sungai Seine yang akan dipakai sebagai salah satu venue Olimpiade Paris 2024.

Sektor Transportasi Penyumbang Terbesar Polusi Udara di Jakarta

Sektor Transportasi Penyumbang Terbesar Polusi Udara di Jakarta

GAIKINDO ajak pemerintah, pelaku industri, dan masyarakat bersinergi atasi polusi udara.

Awas, Ini Efek Buruk pada Kulit dan Mata akibat Terlalu Lama Terpaku pada Layar Ponsel

Diperkirakan 60% populasi dunia menghabiskan lebih dari enam jam sehari di depan layar: terutama ponsel, tetapi juga layar komputer, televisi, dan perangkat digital lainnya. Pada akhirnya, inilah yang dikenal sebagai polusi digital.

Skor co creators network
RIGHT_ARROW
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
RIGHT_ARROW

THE LATEST

Pelatih Juventus, Massimiliano Allegri. (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id).

Liga Italia

Massimiliano Allegri Miliki Opsi untuk Berlabuh ke Liga Inggris

Tiga klub Liga Inggris diyakini bisa menjadi pilihan Massimiliano Allegri.

Tri Cahyo Nugroho | 18 May, 18:00

Sepatu khas untuk Nikola Jokic dari 361 Degrees, Big3 Future model low-cut, dirilis dalam empat warna berbeda bertema Spongebob Squarepants. (M Yusuf/Skor.id)

Culture

Nikola Jokic x 361° Big3 Future “SpongeBob Squarepants” Tawarkan Keceriaan dan Performa

Sneakers bertema SpongeBob Squarepants ini mengambil basis 361° Big3 Future low cut yang kali pertama dirilis di Eropa dalam jumlah terbatas pada akhir Januari lalu.

Tri Cahyo Nugroho | 18 May, 17:21

PMSL SEA 2024 (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id).

Esports

PMSL SEA Summer 2024: Tujuh Tim Indonesia ke Super Sunday

Hanya Voin Donkey saja yang harus mengubur mimpi bermain di Super Sunday pekan kedua.

Gangga Basudewa | 18 May, 17:13

Liga Inggris 2023-2024 dimulai sejak 11 Agustus 2023 lalu. (Zulhar Kurniawan/Skor.id).

Liga Inggris

Liga Inggris 2023-2024: Jadwal, Hasil, Klasemen, dan Profil Klub Lengkap

Berikut ini klasemen Liga Inggris 2023-2024, jadwal dan hasil per pekan serta profil klub lengkap.

Irfan Sudrajat | 18 May, 17:11

Festival Seni Marseille, PAC, mengisahkan tentang cerita soal migran dengan sentuhan Olimpiade. (M Yusuf/Skor.id.jpg)

Culture

Festival Seni Marseille Ceritakan Kisah Migran dengan Sentuhan Olimpiade

PAC di Marseille lalu kental bernuansa Olimpiade Paris 2024.

Tri Cahyo Nugroho | 18 May, 17:00

Laga Brighton vs Manchester United di pekan ke-38 Liga Inggris 2023-2024. (Yusuf/Skor.id).

Liga Inggris

Prediksi dan Link Live Streaming Brighton vs Manchester United di Liga Inggris 2023-2024

Prediksi dan link live streaming Brighton vs Manchester United pada pertandingan pekan ke-38 Liga Inggris 2023-2024.

Pradipta Indra Kumara | 18 May, 16:53

Timnas putri Indonesia.

Timnas Indonesia

Timnas Putri Indonesia Jadwalkan Uji Coba Lawan Singapura di Jakarta

Timnas Putri Indonesia bakal melakoni laga uji coba internasional melawan Singapura pada 28 Mei mendatang.

Teguh Kurniawan | 18 May, 16:52

Nike Air Jordan 1 Mid "Subway" (Yusuf/Skor.id).

Sneakers

Air Jordan 1 Mid Subway, Tribute kepada Pekerja MTA New York

Slogan “Selalu Maju ke Depan” dan “Jangan Bersandar di Pintu” tertera di sepatu kets tersebut.

Kunta Bayu Waskita | 18 May, 16:25

Maxwell Jacob Friedman (Dede Sopatal Mauladi/Skor.id).

Films

Alasan Maxwell Jacob Friedman Hanya Dapat Peran Kecil dalam Film The Iron Claw

The Iron Claw dianggap sebagai salah satu drama olahraga biografi terbaik sepanjang masa.

Kunta Bayu Waskita | 18 May, 15:47

borneo fc vs madura united - championship series liga 1 2023-2024

Liga 1

Prediksi dan Link Live Streaming Borneo FC vs Madura United di Championship Series Liga 1 2023-2024

Borneo FC berniat revans saat menjamu Madura United pada leg kedua semifinal Championship Series Liga 1 2023-2024, Minggu (19/5/2024).

Teguh Kurniawan | 18 May, 15:20

Load More Articles